Sunday, 14 August 2011

bingkisan cerita hati seorang lelaki..

saif memejamkan matanya..serapat-rapat yang mungkin..sakit yg terasa dalam jiwanya sekarang tak tertanggung dek kata-kata.. tertumpah jua air mata keegoan seorang lelaki..namun mana mungkin semua itu dapat diundurkan kembali..sungguh..mencintai tak semestinya memiliki..

tuduhan yg dilemparkan keluarga zati terhadapnya amat menjeruk saif pada ketika itu..sungguh..jiwanya tersepit.. mahu sahaja dia menjerit sekuat-kuat hatinya..namun jiwanya tak mampu..saif mengusap mukanya berkali-kali..dengusan demi dengusan nafas yg dilepaskan jua tak mampu menenangkan jiwanya pada ketika itu..

kenangan perkenalannya dengan zati pada 2 tahun lepas mula terlayar diruangan minda saif.. perkenalan awalnya begitu indah..bak manis tanpa gula..tak disangka diakhiri pengakhiran yang sangat memilukan..sakitnya tak tertanggung..Allah maha mengetahui hatinya..

" awak..ermm..saya nak no telefon awak boleh?" tergagap-gagap zati menyusun bicara..

saif mengukir senyuman dalam diam..sambil mencari keikhlasan di mata si gadis yg berwajah bujur sirih itu..

"buat apa nak no telefon saya?" saif menduga sekali lagi hati si gadis itu..

"cantik jugak perempuan ni" detik hati saif..

" ermm..nanti senang kalau saya nak tanya pasal kerja-kerja sekolah kat awak"..ujur zati sekali lagi..

sekali lagi saif tersenyum.."ooo..ok la kalau macamtu..boleh lah amik no telefon saya ni"..saif tersenyum..

terukir jua manis senyuman di wajah si gadis yg bernama zati itu..mukanya yg sedikit pucat sedikit sebanyak bertukar menjadi tona kemerah-merahan..mungkin malu atas kesudian saif berkongsi no telefon dengannya..

saif berjalan dengan tenang untuk mengundur diri..tiba-tiba..

"awak..terima kasih.." ujur zati.. "kasih awak diterima" ucap saif dalam hati...saif tidak mahu dilebelkan sebagai lelaki yg mudah menutur bicara..tersenyum jua yang termampu..

bermula disitu detik perkenalan antara saif dan zati di sekolah menengah kebangsaan Hamzah 1..perkenalan yg manis di awal tingkatan 6.. jalinan cinta terus meresap..

hari demi hari..bulan berganti bulan..zati dan saif terus-terusan merahsiakan jalinan cintanya..hanya rakan-rakan yg terdekat mengetahui segala-galanya..sungguh..rasa bahagia itu terusan berbunga..walau saif dan zati sekelas,mereka berdua bijak menyusun bicara atas kata hubungan cinta mereka..hanya hati masing-masing yang mengerti..

bagi saif..zati seorang gadis yang memahami hatinya...dia bahagia dalam diam bersama dengan zati..hati kecilnya mahu menamatkan hidupnya bersama dengan zati..sungguh,,dia menyayangi gadis itu..di saat saif sakit..zati sanggup berjaga malam..menjaga saif...walaupun hubungan itu hanya sekadar SMS..namun saif sangat menghargai kehadiran dan kesanggupan zati menenami malam-malamnya..
syukur Ya Allah kerna mengirimkan dirinya dalam hidupku.. kata-kata yg terucap oleh zati ibarat suntikan semangat bagi dirinya...saif tenang bersama zati..

tanpa zati..hidup saif seperti kosong..seperti tak bermakna..
mereka mengharungi kesusahan menghadapi STPM bersama-sama..bak kata orang..susah senang bersama..membuatkan hati saif semakin tabah dan kuat tuk menghadapi hari yg penting..yg boleh merubah dan melakar masa depannya secara total..zati sungguhpun setia bersamanya..sehinggakan..semasa STPM,zati bersebelahan dengan saif.. saif merasakan kuat tuk menghadapi semua itu..

sungguh..saif tenang.. kekuatan yg dirasakan ketika itu..jalinan semangatnya dengan zati..cintanya terhadap zati tak terkata..semuanya rasa ringan..begitu kuat penangan cinta zati..yg menusuk jiwanya..

berbulan yg berlalu..keputusan kemasukan universiti sudah terpapar di ruangan kaca komputer.. saif mengusap mukanya..sebak tak terkira..namun hatinya kental untuk menghadapi...

"jauhnya aku berpisah dengan zati"..rintih hatinya.."aku di sarawak..dia di terengganu"..mampukah hubungan kami bertahan?? rintih hatinya lagi..namun syukur tetap terluah di bibir saif...

impian ingin melanjutkan pelajaran di menara gading bersama-sama menjadi kenyataan..zati mendapat salah satu universiti di pantai timur.. "ahh..kawan-kawanku ramai disitu..boleh tengokan si zati..sekurang-kurangnya zati tidak keseorangan"..ujur saif lagi..

sungguh...begitu berat hatinya melepaskan dan meninggalkan zati di semenanjung..kerana demi ilmu..demi masa depan bersama..saif gagahi jua..meninggalkan zati dengan seribu harapan..jagalah dirimu baik-baik sayang...diri ini akan datang menemui dirimu... papa sayang mama sangat-sangat... zati memeluk erat saif.. tanda berat jua hatinya mahu melepaskan saif tinggalkan dirinya..

hati wanita mana yg tak merasakan kehilangan yang maha hebat...terpisah jasad,jarak,lautan..hanya hati yg teruji..hanya suara hati yang mampu menjerit.. tak ingin terpisah..namun takdir Allah melebihi kuasa insan kerdil...

kepergian saif melanjutkan pelajaran di UNIMAS..disulami dengan air mata..air mata yang menemani diri dua insan..tak pernah berpisah jauh..rintihan demi rintihan yang didengari oleh saif..suara zati yg lembut merintih menyentuh perasaan lelakinya saat itu..

"pa, datang kat sini nak belajarlah ma..kita sama-sama belajar la..pa, dah ada ma..tak akan pa cari yg lain ma"..begitulah penjelasan saif terhadap zati..moga-moga hati zati tersemat kemas kata-kata itu...

"kita sama-sama setia..pa sayang ma sangat-sangat..ma jg diri  elok-elok"..

perlahan-lahan saif membuka folder gambar yg berisi gambar zati..melihat senyuman zati..teringat gelak ketawa zati..membuat hatinya merasa rindu teramat..mana mungkin...jarak memisahkan..sedar tak sedar..tubir matanya merasakan ada air yg panas mengalir.. pa rindukan ma sangat.. tnggu pa balik 2 bulan lagi ma..
 

2 bulan berlalu..
semakin hari..zati seperti menjauhkan diri darinya..berita yang diterima oleh kawan-kawan saif mengenai zati di universiti sedikit sebanyak menyesakkan fikiran saif.. zati setia!!..zati gadis yg baik!! jerih hati saif..betapa tercabar kesabarannya disaat itu..kejantanan nya tercabar jua..namun mindanya masih rasional untuk membuat keputusan..

putus?? jauh panggang dari api..kebenaran kata-kata zati tentang kesetiaanya masih berlegar di ruangan jiwanya..ya..zati setia...berita yg disampaikan oleh kawan-kawanya tentang zati dipersetankan oleh saif.. yg penting..saif lebih kenali siapa zati..zati baik..desak hatinya..

namun..zati semakin pandai mempersoalkan kesetiaan saif yg berada di kejauhan...pa setia dengan ma..pa ada ma sorang saja..walau berbuih mulut saif mempertahankan kata-katanya itu...zati makin tidak mempercayai..saif harus pertahan..untuk satu hubungan yang nyata..

saif pulang ke semenanjung..dengan harapan untuk memujuk hati zati..untuk mengetahui kebenaran yang sebenar-benarnya dari zati..namun...langit tak selalunya cerah..satu persatu kebenaran yg diketahui oleh saif..benar apa yang disampaikan oleh kawan-kawannya itu..

saif termenggu..terduduk dengan satu persatu yg terluah...terasa seperti takdir mempermainkan dirinya..terasa kecil dirinya..zati yang masih tak ingin mengaku tetang hubungannya dengan aris begitu mendera hati saif...aris merupakan kawan seperjuangan saif dan zati semasa di tingkatan 6..aris sama-sama dapat melanjutkan pelajaran di universiti sama dengan zati..saif berpesan supaya aris menjaga zati bagi pihaknya...memandangkan aris kawan baiknya..namun..aris begitu menjaga..sehingga menjadi penjaga yg abadi dalam hati zati..

satu-persatu bukti yang terbongkar oleh saif..namun aris dan zati masih lagi tidak mengakui tentang hubungan mereka..saif masih boleh bersabar..sejak peristiwa itu..saif menjadi seorang yg pemarah..panas baran yg melampau..mengongkong diri zati..saif tak sanggup kehilangan zati..sungguh.tak sanggup..

andai kata zati mampu membaca jiwanya..kemarahan saif yang melampau itu menyebabkan zati tidak mampu berhadapan dengan saif lagi..aris tempat zati mengadu domba..silap bicara saif ingin menunjukan kasih sayangnya itu terhadap zati..namun semua itu sia-sia..bila zati memilih kawan baikknya sendiri sebagai peneman jiwanya..

saif mengambil keputusan mendapat penjelasan daripada zati..namun zati enggan meluahkan bicara..keadaan itu semakin mendera jiwanya..zati yang selama ini dianggap seperti intan dalam hatinya seakan-akan memalingkan dirinya menjadi pelangi yang bila-bila masa sahaja akan pudar dalam hidup saif..

tiada lagi getaran sehebat dahulu bersama dengan zati..cintanya terhadap zati semakin memudar kerna penipuan demi penipuan yang zati ludahkan untuk tatapan saif..namun saif redha..namun tiada apa yang diingati oleh saif..kejadian yang menyebabkan air mata jantannya mengalir laju.. kejadian yg menyebabkan saif hanyalah seperti sampah yg dipijak-pijak oleh keluarga zati..

dek kerna sayang..saif sngggup berhadapan dengan keluarga zati..aris menjadi peneman setia zati pada saat-saat getir itu..kebongkaran demi kebenaran mula menerjah di setiap minda manusia yg berada disitu...ruang tamu teratak zati menjadi saksi peristiwa itu..hati saif terdera hebat.. betapa hati saif menjerit..melihat kebohongan yg terlayar satu persatu bak permaidani dibentangkan..terasa tamparan demi tamparan yang diterima oleh saif ketika itu..kebohongan yang dilakukan oleh zati tak dapat lagi debendung..walau cinta ada dalam jiwa ketika itu..seperti sudah terlerai rasa cinta saif terhadap zati..zati terus-terusan menuduh saif mempunyai wanita lain dibelakangnya,,namun..siapakah yg ada penganti sekarang? persoalan itulah yg membuat jiwa saif derita...derita yang amat parah..

saif jadi pengongkong kerana sayangkan zati..semuanya bermula apabila saif mendengar zati mempunyai hubungan dengan aris..saif berubah perwatakan..tapi demi siapa?? demi zati yang disayangi..namun..zati buta untuk melihat keikhlasan jiwanya yang setia..zati yg dikenali dulu seorang yg baik..pada malam itu berubah rupa..menjadi zati yang lain..

apakah yg dirasakan pada ketika itu,,,xmungkin akan tertanggung lagi..masih terbayang diruangan mata saif.,.betapa tangannya yg besar dan lebar itu terlayang di wajah zati yg suatu ketika dahulu menjadi kesayangan yg hebat baginya.. pijar!! itu yang dirasakan oleh zati.."sakit pa..sakit hadiah yg pa bagi".. sakit tangan saif terlayang di wajah zati,sakit lagi hatinya ketika itu..betapa wajah mulus itu bertukar menjadi kemerah-merahan..air mata laju merembes di wajah zati...

betapa laju air mata yg mengalir di wajah zati..langsung tak dapat menyembuhkan jiwanya pada ketika itu..

"sampai hati zati buat saif cmni"..tiada lagi kata-kata manja yang keluar dari bibir saif.. saif tak mahu mengongoi seperti anak kecil..yg mengharapkan semua ini tak terjadi.. keluarga zati menyalahkan semua daripada saif..saif adalah puncanya!!!..perit hatinya menerima segalaya...nak melupakan zati..susah dari hatinya.. betapa satu persatu kenangan manis terlayar di ruangan minda saif..

"sampai hatimu kawan..menikam aku dari belakang..sampai hatimu aris..sampai hatimu zati buat saif seperti ini..meninggalkan saif tergapai-gapai keseorangan..zati tinggalkan saif dalam keadaan ini..keadaan saif tak punya siapa-siapa"..

siapa kata lelaki tak mampu menangis??sukar menangis? saif masih mengharapkan cinta zati ada untuknya..namun..semua itu sia-sia..masa tak mampu diundurkan kembali..tiada lagi perasaan seperti dlu untuk zati..cintanya musnah..hancurnya hati saif..hanya masa yang mampu ubati semua ini..

dalam diam..saif berterima kasih buat aris dan zati..kerna mengajar satu kisah cinta yang memeritkan baginya..baginya..jika dia tak mengenali zati..mungkin saif tak merasakkan perasaan ini..perasaan yang semua perkara tak semestinya kita miliki..sungguh saif tak bisa menahan luka sendiri.. saif berkeputusan membawa hatinya yang laraa jauhh di negeri sarawak..mengubati hatinya luka sendiri..dan berjanji..xakan kembali lagi di negeri yg banyak mencipta kenangannya bersama zati..dahulu yang dipuja...segala memorinya bersama zati dibuang jauh-jauh..pergilah kenangan itu..jangan kembali lagi..

1 tahun berlalu...

angin malam yang menyapa diri saif sangat menyejukan badannya..saif memeluk tubuhnya yang sasa kemas-kemas..agar masih ada lagi berbaki kehangatan tubuhnya pada saat itu..laungan daripada teman sebilik membuat saif terkejut dari lamunan yang panjang..saif tersenyum sendiri..dah berapa lama dirinya tak menjejak kan kaki di kelantan..dirinya merindui keluarga..namun perasaan itu tertahan..rengekan adik bongsunya,wawa menerjah di ruang matanya.. abg rindukan wawa..detik jiwanya..

kini saif menjadi seorang lelaki yang lebih matang..matang dalam berkeputusan..matang menguruskan jiwa..pendek kata..saif sudah serik ingin bercinta lagi..pengalaman lalu benar-benar mengajar..mempunyai wajah yang cantik tak bermakna mampu untuk menjadi pasangan yang terbaik..

Minggu Aluan Pelajar (MAP) di UNIMAS tinggal beberapa hari lagi...junior-junior akan masuk..siulan kecil dari LIAISON OFFICER (LO) kedengaran merdu...bagi LO yang masih singel...minggu MAP ni adalah satu platform untuk mencari jodoh mahupun skandel..namun tidak bagi saif..pandangan kosong dan tidak berwarna menerbos fikiran saif.."aku hanya ingin melupakan si dia..biarlah dengan aktiviti ini..hati ak tak akan ingat pada dia lagi"...detik saif..

sungguh..hati saif terluka...saif ditugaskan untuk menjaga kolej "S" dan memegang jawatan sebagai exco disiplin..memegang jawatan itu bermakna akan bakal dibenci oleh para junior..namun..saif persetankan semua itu..ada apa dengan junior??hatinya sakit dan perih tiada siapa yang tahu..

namun..jodoh,ajal,pertemuan..semuanya di tangan Allah,,Dia yang maha mengetahui..minggu orentasi sudah bermula..sesi perkenalan para LO bermula di kolej "S"...saat saif memegang microfon dan memperkenalkan diri,jawatan..beratus-ratus mata melihat..dalam tak sedar..ada sepasang mata yang melihat saif dengan pandangan yg istimewa...

pandangan mata “seorang junior perempuan” Diha yang istimewa itu musnah secara tiba-tiba..apabila Diha secara tiba-tiba dipanggil kedepan untuk memperkenalkan diri di khalayak ramai.."ape la yg dipanggil aku kat depan nii..malu kot!!!" Diha mengomel dalam hati...sedar tak sedar pandangan Diha yg istimewa terhadap saif berubah menjadi benci secara total.. 

"benci betol lah aku kat mamat ni!!" bentak hati Diha..sungguh,,Diha benci..biarpun bukan saif yang memanggil Diha dihadapan,,hanya pemberi pembesar suara sahaja..namun tiba-tiba kebencian meluap..

namun..kebencian itu tak bertahan lama..sepanjang Diha menyertai minggu orentasi itu..bayangan saif lah yang dicari-cari..rupa-rupanya dalam benci ada suka..kenangan minggu orentasi buat Diha mungkin sesuatu yang sangat bermakna..tapi mungkin jua satu yang biasa bagi saif yang serik dalam bercinta..Diha sendiri menyedari..bukan dia sahaja yang meminati saif..ramai lagi yang meminati saif..mungkin kerana wajah saif yang manis..membuatkan ramai hati wanita yang bergetar...

tersenyum Diha sendirian..bila mengingati peristiwa dimana dia sendiri terkial-kial nak merakamkan gambar dengan saif.." lucu betol"..senyum Diha lagi..disaat itu..Diha merasakan jiwanya melayang semasa meminta untuk merakam gambarnya bersama saif..alhamdulillah saif sudi..namun..gambar itulah yang menjadi tatapan Diha setiap hari dalam tak sedar.. "aku merindui waktu orentasi" monolog diha lagi..

1 bulan berlalu..

jalinan antara adik dan abang terjalin antara Diha dan saif..hati saif belum sembuh lagi..masih lagi terluka..saif tidak banyak bercerita tentang dirinya kepada diha..menyebabkan Diha merasakan..saif seorang lelaki yang pelik..diha yang merasakan dirinya tidak layak untuk saif ters-terusan memanggil dirinya "adik"..namun saif tak pernah menanggap Diha sebagai 'adik'..sikap saif seperti itu..menyebabkan jiwa Diha ingin mengethui siapa saif sebenarnya..sebelum dia mengetahui kisah kelam saif dahulu..

jari Diha leka menari atas keyboard.. melihat saif online di facebook..terus Diha menegur..terasa tak mengur saif seharian terasa kehilangan..mengapa? Diha pun tak tahu jawapan yang pasti..

"salam"..Diha menyusun bicara
"wsalam"..saif menjawab..
"abg tgh buat apa tu?ehehe"..Diha melanjutkan bicara..
"abg xde buat apa..just abg berfikir sikit..serabut abg"..saif membalas..

Diha tersentak..
berhati-hati diha menyusun bicara..
"abg tgh fikir sal apa? boleh kongsi dengan Diha? kalau abg xkisah"..taip Diha...
"emmm..abg dapat tahu..ada seseorang yg minat kat abg.tapi dia xnak mengaku" ujur saif lagi..
seperti batu sebesar lori mengempap dada Diha..terasa cemburu menjelma..entah kenapa perasaan itu perlu hadir..
"ye ke abg..umm moga berbahagia abg..Diha doakan kebahagiaan abg dari jauh"..ujur Diha..entah mengapa..tubir matanya terasa panas..
"mengapa perlu aku rasa seperti ini??cemburukah ak?" bentak Diha dalam hati..

jiwa saif pada ketika itu..turut celaru..khabar berita tentang junior itu menyesakkan jiwanya..dia mahu junior itu mengaku..bahawa yang sebenar-benarnya.. "mengakuilah Diha..bahawa Diha suka kat abg"..ucap saif dalam kalimat nafasnya... mungkin jua hatinya begitu juga merasakan..tapi tentang kisah lalunya yang perih..tak mungkin dia mengakui hakikat itu walau saif berusaha menidakkannya..

Diha memintal hujung rambutnya dengan rakus..entah mengapa hatinya mendesak untuk bertanya saif tentang siapakah orang ituu..adakah saif merasakan perkara yg sama.. satu pesanan ringkas dihantar kepada saif...

"salam abg..maaf Diha bertanya..abg serabut pasal seseorang tu ke?"..
mesej dihantar...
2 minit selepas itu..
saif membalas " salam..yup..memang abg mengaku..abg serabut..sbb abg nak dia mengaku..dia berada dekat sangat dgn abg..abg tahu dia suka abg..diha sndiri tahu siapa orangya"

Diha tersentap.."abg tahu? xkan la dia tahu ak yang minat kat dia?" ngomel Diha dalam hati..
Diha merasakan penat untuk menyorok perasaan sebenar dalam hati..dengan segala kekuatan yang ada.. Diha menghantar mesej kepada saif..

"kalau Diha orangnya? abg kisah x?"..terketar tangan Diha untuk menekan punat telefon..satu-satu terasa keras..namun digagahi jua..namun tak disangka2..

saif membalas..
" abg dah tahu tu Diha..abg just tnggu Diha mengaku aje..malam ni kita chat kat facebook kul 10..tnggu abg online"..

paaappp!!!! terasa terkoyak muka Diha..ambik ko..nak sorok2..orang disebelah sana dh tahu..alahai...ada nada gembira..sedih..malu bertampal-tampal dimuka..namun redha yang termampu.."pukul 10? buat apa? aissshhh..suspen betol" bentak Diha dalam hati...

saif pada ketika itu..memandang telefon bimbit ditangannya dengan pandangan yg bermakna...angin petang itu seperti menandakan mengetahui isi hatinya..hati ini perlu diisi..sampai bila harus ak begini,,namun ada sesuatu yang perlu dilakukan..untuk mengetahui siapakah Diha yang sebenarnya..monolog saif.."ya..aku kena buat sesuatu...supaya kisah ak dengan zati tak berulang lagi"..

lamaran saif diterima terbuka oleh Diha..tapi dengan bersyarat..saif tak mahu semua orang tahu hubungannya dengan diha..diha terkedu..biarlah..asalkan semuanya sudah selamat..

namun..langit tak selalunya cerah..kerap kali saif menduga hati Diha.. kesabaran Diha untuk mempertahankan sesebuah hubungan itu membingungkan saif... "kalaulah perempuan lain,aku buat macamni gerenti dah tinggalkan aku..hati batu ke hapa budak ni?"bentak saif dalam hati...

bukan sedikit saif menguji hati Diha..Diha kadang-kadang tidur dalam linangan air mata mengenangkan kata-kata hinaan yg saif lemparkan buat dirinya..perangai saif yang bisa menduga jiwa ditelan perlahan-lahan oleh Diha..mengenali hati budi saif bukan senang..kesabaran yang ada dalam hatinya untuk mengenali saif adalah ikhlas..susah bagaimana pun saif mendesak jiwanya..dia tetap bertahan..kerana diha percaya.. sabarlah..akan manis pada akhirnya..

mengenali lelaki bernama saif sangat-sangat menduga jiwa Diha..tak pernah Diha mengenali orang sepelik saif..hubungannya dengan saif sepeti bukan orang yang berkasih pada awal..tiada kata-kata manis dari saif..tiada luahan manja dari saif..seperti pasangan yang lain..puas Diha cuba menongkah perasaan saif terhadapnya..namun gagal..hati saif bak lautan dalam yang tiada berpenghuni..sangat-sangat misteri..namun semua itu akan berakhir..Diha yakin dengan ketentuan itu..

bulan demi bulan bergilir..
tanpa Diha duga..sedikit demi sedikit dapat mengenali diri saif..syukur..bukan senang...mahu mengenali insan yg bernama saif...saif tersenyum sendirian..akhirnya Diha berjaya dalam setiap yang diuji..gelak manja diha sedikit sebanyak dapat melupakan kisahnya yang lalu..keleteh Diha yang keanak-anakan sedikit sebanyak dapat mencuit hatinya..sungguh..Diha bukan seperti yang disangkakan..dia seorang yg sabar..sukarnya menemui orang sesabar Diha..

hari-hari saif makin terisi..dengan gelagat Diha yang mengada-ngada..semakin hari semakin dia merindui wajah bulat itu..Diha tidak lekang tuk menghantar mesej kepadanya..Diha rajin menelefonnya..tak mendengar suara Diha yang kasar membuat jiwa saif tak keruan..

sedar tak sedar...hampir setahun perhubungan dia dan Diha..saif mengenali Diha secara total..gadis yang berperangai kebudak-budakan..yang selalu inginkan perhatian...selalu membuat saif tersenyum keseorangan..Diha yang manja..membuat saif kekadang terlupa bahawa dia pernah terluka teruk dahulu!...

benar...Diha seorang yang manja..Diha memberikan baju berwarna merah semasa hari jadi saif..saif tersenyum mengingati kembali detik itu..Diha memberikan jam tangan kepadanya..sehingga sekarang dia masih memakai jam itu..seperti jasad Diha ada bersamanya..mmg Diha seorang gadis yang cekal untuk mencuri hatinya..benar,,hatinya misteri..


Diha si gadis pantai..
yang akan merajuk bila tak pergi ke pantai..namun semua itu buat saif tersenyum sendiri..Diha yang disayangi kini...memegang kemas jiwanya..terselit indah namanya.. 

pergilah wahai kenangan kelam..
pergilah dari hati ini..yang aku sendiri xmahu merasakannya lagi..kini gengaman erat tangan Diha mengusap tanganku..merasakan kasih sayangnya meresap setiap jari gengamanku.. sungguh indah rasa itu...angin pantai petang itu menyapa tubuh kami berdua..kini aku tak keseorangan..tiada lagi air mata lagi akan tumpah selepas ini..akan ku bajai cinta kami..dengan seikhlas jiwa...

semoga rasa ini tak akan pudar dan terus mekar..

"ayang sayang abg..abg kena tahu hakikat itu" Diha bersuara..

"abg tahu ayang..."..suara saif..hanya ombak dan pantai yang menjadi saksi petang itu...

syukur Ya ALLAH...




story from:: NIK SAIFUDIN BIN MOHAMAD
written by: NUR AMINA JANNAH

pstt:: ini adalah kisah benar..tiada tokok tambah..kisah yang menyentuh perasaan...kisah yang dialami oleh PENCERITA yg setia...~ 

No comments: